Iseng saat angin besar bertiup kencang

Wah sudah jam 10 malam,

ANgin di luar sana kencang sekali plus hujan rintik yang hilang timbul,membuat saya masih malas memejamkan mata.

ISeng ah iseng..

Wah bulan depan, usia saya akan meranjak naik..

Bulan ini adalah penghujung usia 26 saya….

Kata orang usia panik, usia transisi?!

(masa sich..koksaya masih adem ayem aja yah)

Coba ahh mengkalkulasi diri lagi, coba bercermin lagi..

Eka itu,

Anak paling besar dari 3 bersaudara, tapi paling sering dicerewetin & diperhatiin Mama karena lebih sering sakit-sakitan dari kecil sampe sekarang dibanding 2 adek”. Jadi pas pertama kali flight seorang diri ke luar negeri Mama dag-dig-dug setengah mati sampe” katanya rekening teleponnya meledak karena nelponin Sheila, sahabat saya yang kebetulan juga tengah berada di negara yang sama dengan saya ketika itu (heheheheheheh…)

Keras kepala bahkan cenderung kepala batu (masih kata Mama),

Pokoknya kalo udah maunya A, mau ada angin ribut tetep A.

Meski orang” dah ngomong, b,c,d sampe z..saya tetap A

Cool beratzz…masa sich?!:-P

super duper cuekkk..sering kelewatan malah,

Pede luar biasa, jadi kagak pernah lah underestimate diri sndiri..hihihi..

Seneng mikir, sampe sering kejauhan mikirnya.

Mau ke pasar minggu aja misalnya, sampe dipikirin detilnya..naik apa, harus berangkat jam berapa, masalah yang mungkin aja timbul, enaknya ngapain di perjalanan..

Kata adek saya” ya ampunn cuman ke Pasar Minggu doang lowh Kak…”

Kelewat peduli sama detil, makanya suka susah klo disuru spontan

Sehubungan dengan hobi mikir saya, saya suka banget diskusi..dulu sampe suka gakmau kalah omong, debat”an sampe titik darah terakhir..pokoknya gak mau kalah

Nah sampe saat ini saya teh masih inget salah satu temen debat saya yang paling gak mau ngalah adalah si Ardian, teman SMA say..meski temen” saya yang lain udah nyerah karena udah saya debat abis, udah ngotot berat, dia mah masi juga ngotot..bikin saya sebal!!

Pecinta buku, suka baca..

Hobi ini suka bikin stress orang” serumah

Soalnya kmana” yang dioleh”in buku, lemari di rumah penuh dengan buku” saya, sampe rak buku adek saya aja saya ekspansi dan adek saya yang awalnya protes ekarang pasrah!!..hehehehe..

Soalnya dia pake buku saya juga sich:-D

Saya sempet stress, n bete karena tahun kemarin rumah saya kebanjiran(luarr biasa,,,setelah 26 tahun baru kali ini banjir sedahsyat itu)

buku” saya ngapung n banyak yang rusak..hiks..sedih berat

Tetangga” saya aja sampe ngebantuin saya menjemur buku” saya yang saya jejer dari depan rumah sampe halaman depan 3 tetangga saya..mani bageur pisan tetangga”saya

hehehehhe

Kenapa saya suka buku?

Soalnya darikecil, bapak saya teh paling suka ajak saya jalan” ke toko buku

Umur 3 tahun,kalo anak” lain dibeliin mainan samaorang tuanya, nah saya mah dibeliin buku sama bapak saya.

DUlu juga dilangganin Bobo dan Ananda sama Bapk..

trus saya suka rajin membundel majalah saya ..hihihi

Tapi sekarang udah gak bersisa.

Bapak saya suka baca juga sih..jadi nular ke anaknya

Berkaitan dengan hobby saya berdiskusi,

pengaruh bapak saya juga kuat

Karena Bapak suka baca, jadi selalu mengikutiperkembangan aktual,sering baca koran di meja makan

Nah saya yang masih kecil suka tanya” pas Bapak baca koran kompas

“Apa sich pak”

TRus Bapak saya cerita deh

Pas saya gedean dikit, saya mulai deh diskusian sama si Bapak soal segala macem,seringnya soal sejarah, nasionalisme dan politik..

hihi..makanya..

kalo anak perempuan paling gerah sama pelajaran sejarah n politik..saya malah doyan:-D

Nah temen diskusi saya nambah pas ade saya yang cowok udah gede, malah kita suka ngotot”an kalo pas diskusi (kata adek saya yang tengah..Haduhhh kalian anggota dpr bukan, ngomongin pepesan kosong yang tiada taranya…jadi si adek yang cewek yang paling gerah kalo kita udah mulai “panas” ngomongin masalah negara..hehehehehe)

Nah karena saya suka diskusi saya doyan ngomong

hihihi..banyak yang kena tipu..

Selalu dikiranya saya pendiam (kalau pas pertama” kena sama orang)

Setelah itu mereka baru sadar saya ribut

Ada yang bilang muka saya jawa banget,

muka saya keras abiss

ada yang bilang tenang abis

ada yang bilang mukanya girang terus gak pernah terlihat susah atau sedih

Padahal saya sukamelow sendiri lohhh

Gak tau aja..kalo pas lagi pingin melow,melow ajah

Tau” gak ada angin gak ada ujan, nangis trus dengerin lagu” melow mba Mariah Carey, Reza, deelel

Miss moody, jadi ati”

kesenggol dikit saya bisa meledak..hehehehehe

Well organise, mau ngapain aja direncanain (kayak yang kepasar minggu tadi)

Rajin bangun pagi,

Rajin makan pagi juga (soalnya penyakit maag saya akut)

hehehehehe

Doyan makan, doyan wisata kuliner, suka jalan” (setali 3 uanglah ya)

Nah duet wisata kuliner saya adalah jeng Yeni (huhuhuhu…kangennnnnnnnnnnn)

Kemana” kita selalu ngincer tempat makan baru, tempat makan enak, n paling penting tempat makan murah:-D

Nah klo di Indo saya malas masuk dapur karena diekspansi sama Mama n adek, jadi saya merasa dapur saya makin sesak kalo saya yang besar ini ikutan masak di dapur

Nah di sini saya rajin masak, tiap hari saya dan housemates saya eksperimen masak-memasak

hehehehehe…

Oya berhubung saya suka ngomong,dari kecil saya selalu cita-cita jadi ibu guru (hehehe..alhamdulillah kesampean..)

Meski beberapa teman menganggap saya ekstrem, melepaskan pekerjaan di bank untuk jadi guru yang gajinya kecil dan nasibnya sering gak menentu (tapi jadi guru insyaallah tabungan buat di hari akhir lowh)

Katanya mama, dengan ikhlas jadi guru pahala kita insyaallah terus mengalir

Jadi meski gaji saya hanya 1/10 gaji teman” saya yang sudah menjadi manager di bank”, alhamdulillah saya bahagia dengan pilihan saya:-)

DUlu waktu kecil, pas main sama teman” saya, saya tuh paling hobi jadi guru

Saya ngomong di depan, temen saya dengerin saya

Eh y dulu saya juga hobby bacain temen” saya puisi n cerita di majalah bobo

suka dicie ciein sama mereka..

hehehe..makanya sampe sekarang saya gila tampil…ga bisa hidup tanpa publik (uhhh kangen mahasiswa” saya)

Eh iya saya lagi kangen sama sahabat saya si uke n ichad nih..

*lagi pada ngapain yah*

katanya orang” saya sabar banget

*masa sihh*

Tapi saya bisa galak n strick banget sama mahasiswa saya kalo mereka gak disiplin

hihihiihihi..

Buat saya mereka boleh bebas bicara, tapi tetap disiplin dan aturan hal yang paling utama di kelas saya

Mau pinteerrr kayak apa mereka, begitu aturan kami dilanggar saya gak akan pilah-pilih

Saya menghargai mahasiswa yang bisa menghargai orang lain, dan ini yang saya tekankan karena bagi saya pendidikan tinggi tak hanya membuat orang civilize, berdaya intelektual tapi yang paling penting bagi saya dalah memiliki kepribadian yang baik.

Duhh kangen merekaaaa

Oya saya juga penikmat hidup,

SUka pusing kalo dengerin temen” saya ngomong

Mumpung masi muda gw mau s2, selesai s2, mesti kerja di perusahaan top bergaji tinggi trus menikmati kerja keras di masa setelah 40, harus menikah di usia 26 punya anak sebelum 30

Buat saya hal yang paling penting adalah kecintaan terhadap pekerjaan, rezeki insyaallah diatur Allah dan yang terpenting kita harus senantiasa berupaya maksimal

Kebahagian toh tidak selalu bertolak pada materi..

Pernikahan juga hal yang penting untuk direncanakan, tetapi haruskah deadline dibuat dengan cara seperti itu (apalagi targer buat anak..wahduhh kok kayak pabrik yah)

Nah kalo dulu saya suka sensitif dan sering tersinggung kalo ditanya “Kapan nikah ka? Ga pengen kaya si a, b, c, d…ntar ketuaan loe baru punya anak”

haloowwwww…menurut kalian?!

Paling tidak saya berpikir

Saya akan menikah dengan orang yang membuat mata saya terbuka bahwa pernikahan semata” bukan hanya sarana mendapatkan anak…

Saya ingin pernikahan saya adalah madrasah bagi saya,suami dan anak” kami kelak

Madrasah yang terus mengasah kedewasaan kami dalam berpikir dan bertindak, madrasah untuk menempa kesabaran kami untuk selalu ikhlas dan bersabar,dan terpenting madrasah yang membuat kami selalu mengingat Rabb kami..

Teman”saya bilang: Ya terus kapan kalo loe gak usaha? Hayo emang gak ada apa anak smunsa yang qualified, ato temen loe di kampus, de-el-el..

Masa adem ayem terus sich ka,

ayo dunk udah 26 lho..

Saya tetap tersenyum..

“Insyaallah saya percaya waktu yang tepat akan mempertemukan saya dengan seseorang yang tepat buat saya”

*yang lain: tersenyum kecut..ga berhasilmempengaruhi atau membuat saya panik*

Kalau nanti” apaloe gak terlalu tua untuk punya anak, apa gak takut gak bisa punya anak Ka

“Anak itu amanah kok…saya mah yakin dan percaya aja sama Allah..anak itukan gak cuma yang terlahir dari rahim saya, kalau memang ternyata Allah berkehendak lain, kenapa saya tidakmembesarkan anak” yang kurang beruntung nasibnya dengan penuh kasih sayang?!”

Yang jelas saya yakin bahwa sebelum ruh saya ditiupkan ke dalam rahim ibu saya, dalam Kitab skenario hidup saya Allah sudah mengatur segalanya

Sekarang saya tengah diuji untuk bersabar.

Wah anginnya semakin besar di luar sana,

sebaiknya saya menutup rapat semua pintu dan jendela rumah.

October 4, 2008 at 9:15 pm 5 comments

Idul Fitri nan syahdu…

Tahun ini merupakan Ramadhan terberat bagi saya. Berada di negara yang beribu-ribu mil jauhnya dari tanah air saya, negara yang akar budayanya begitu jauh berbeda dengan budaya saya. Meski komunitas muslim di negara kincir angin merupakan komunitas muslim terbesar di Eropa, toh tetap saja ada yang sangat berbeda dengan Ramadhan saya kali ini. Berpuasa jauh dari keluarga terasa beraaaatttt sekali. Di awal Ramadhan, saya seringkali membayangkan betapa nikmatnya berpuasa di Indonesia: sahur dan berbuka bersama keluarga, tarawih berjamaah dan suara adzan yang terdengar merdu di telinga setiap kali waktu sholat tiba. Ya…saya baru tersadar, bahwa kebersamaan dengan orang-orang yang kita cintai (terutama di bulan yang amat spesial sperti Ramadhan) adalah kenikmatan yang tak terbayarkan. Alhamdulillah, saya memiliki housemates dan sahabat-sahabat yang baik. Yang tak pernah sungkan menemani hari-hari Ramadhan saya kali ini.

Ketika Ramadhan hampir berakhir, kerinduan saya terhadap tanah air makin memuncak. Saya ingin sekali berada di Indonesia ketika malam takbiran, ingin sekali berada di rumah menemani ibu saya memasak ketupat dan opor atau menemani ayah saya bertakbir di rumah. Air mata saya tak terasa mengucur deras saat mendengar gema takbir bergema melalui siaran radio streaming. Saya teringat ayah bunda dan adik-adik saya:-(. Seketika itu saya pun menelepon mereka untuk sekedar bertanya tentang apa yang sedang mereka kerjakan saat itu. Senang sekali rasanya mendengar suara ayah ibu saya, setidaknya suara saya bisa mewakili ketidakhadiran saya di keluarga kala itu. Mereka pasti sedih karena berhari raya tanpa kehadiran anak sulungnya. Saya pun berusaha menutupi kesedihan saya berlebaran seorang diri di Belanda.

Alhamdulillahnya saya tidak sendirian. Saya memutuskan untuk berhari raya di Den Haag bersama teman-teman saya lainnya. Bahagia sekali saat kami berjalan menuju masjid Al Hikmah.Kembali bertemu dengan saudara-saudara setanah air, saudara-saudara seiman. Ya…saya tak sendirian, merekalah keluarga saya saat ini:-)

Seusai sholat Ied dan berkunjung ke rumah duta besar di Wassenaar saya bahagia. Senang sekali rasanya saya bisa bertemu dengan beberapa teman yang tinggal di kota lain di Belanda dan bahkan bertemu kembali dengan kakak kelas saya di bangku kuliah yang sudah begitu lama tak saya jumpai. Ternyata berlebaran di sini pun nikmat karena saya masih bisa bersilaturahmi dengan saudara-saudara saya seiman di sini:-)

October 2, 2008 at 5:39 am Leave a comment

Met alle liefde …

Siang ini saya secara tidak sengaja menghubungi salah seorang kawan lama di Maastricht dan seketika itu juga saya terkejut…amat terkejut..darinya saya mendapatkan kabar bahwa salah seorang kawan kami menderita kanker payudara dengan stadium yang sudah serius.

Saya terdiam untuk beberapa detik dan saya merasakan bahwa saya hampir saja menangis.

Tuhan…andai ada yang bisa saya lakukan saat ini?

Ingin sekali saya berada di dekatnya, memeluknya dan mengatakan “we love you so much dear and we know that you’ll de fine and strong”

Dan kembali bayangan Ebe kecil anak kawan saya yang tengah tumbuh dan juga adik kecilnya yang masih berusia beberapa bulan.

Tuhan..jaga mereka baik-baik dalam kasih-Mu

Berikan kekuatan pada kawan saya untuk terus tegar dan berjuang melawan penyakit yang tengah menggerogoti tubuhnya.

Dan jadikan kami penguat keluarga kecil itu..

Vol houden, lieve schat!

We zullen in elk moment voor je duimen.

Het zal snel voorbijgaan…

Liefs,

🙂

September 16, 2008 at 12:48 pm Leave a comment

Gotta have you (The Weepies)

Entah kenapa, lagu ini terus mengiang-ngiang di kepala saya.

Sejak kali pertama mendengar lagu ini di sebuah film Alles is Liefde, sepertinya melodi lagu ini terserap oleh sel-sel di otak saya:-D

Gray, quiet and tired and mean
Picking at a worried seam
Itry to make you mad at me over the phone.
Red eyes and fire and signs
I’m taken by a nursery rhyme
I want to make a ray of sunshine and never leave home

No amount of coffee, no amount of crying
No amount of whiskey, no amount of wine
No, nothing else will do
I’ve gotta have you, I’ve gotta have you.

The road gets cold, there’s no spring in the middle this year
I’m the new chicken clucking open hearts and ears
Oh, such a prima donna, sorry for myself
But green, it is also summer
And I won’t be warm till I’m lying in your arms

I see it all through a telescope: guitar, suitcase, and a warm coat
Lying in the back of the blue boat, humming a tune…

http://www.lyricspy.com/t/The_Weepies/lyrics/Gotta_Have_You/

September 14, 2008 at 4:46 am 1 comment

Bloemencorso Eelde

Minggu lalu saya dan beberapa orang teman saya mengunjungi Bloemencorso di Eelde. Eelde adalah sebuah desa kecil di wilayah selatan provinsi Drenthe dan berada di antara Assen dan Groningen (tentunya konsep ‘desa’ di Belanda tidak sama halnya dengan konsep ‘desa’ di Indonesia:-D). Di wilayah utara Belanda, tempat ini terkenal karena setiap akhir tahun menjelang

musim gugur selalu diselenggarakan bloemencorso yang dikunjungi oleh puluhan ribu orang. Bloemencorso Eelde untuk pertama kalinya diselenggarakan pada tahun 1957 dan setiap tahunnya selalu diadakan berbagai kompetisi yang melibatkan sekitar 3000 orang. Penduduk Eelde bangga sekali dengan event ini yang mereka nilai sebagai salah satu parade bunga terindah di Eropa.

Berbekal informasi yang saya dapatkan dari website bloemencorso Eelde, saya dan beberapa teman datang mengunjungi event ini. Kami melampaui perjalanan selama 40 menit dengan bus yang (ternyata) hanya melintas setiap satu jam sekali. Bagi saya pribadi, bloemencorso adalah inspirasi dan tentunya hiburan yang menyegarkan dan menenangkan mata dan sukma saya.

Selamat menikmati pemandangan indah di bloemencorso, Eelde🙂

September 14, 2008 at 4:22 am Leave a comment

Kekuatan keyakinan….

Sewaktu saya kecil,setiap kali mengantarkan ayah saya ke Bandara untuk berangkat bertugas, saya seringkali membayangkan betapa senangnya saya jika mendapatkan kesempatan seperti ayah saya, menjelajahi nusantara dan bahkan dunia…

Inilah mimpi saya yang mengantarkan saya ke tempat saya berada saat ini, Groningen…

Harapan dan mimpi saya terus saya pelihara bahkan sampai saya kuliah. Saat saya kuliah dan bekerja pada kantor internasional di universitas saya pun saya seringkali berkata pada diri saya sendiri” Someday i will be there..i’ll be in the Netherlands…”

Saya terus memelihara dan memupuk keyakinan yang saya miliki saat itu, saya akan ada di Belanda suatu saat nanti. Waktu itu sering pula berbagai pertanyaan muncul di kepala saya ” bagaimana saya bisa sampai ke sana? Kuliah di Eropa adalah hal yang sangat berat dan rasanya dengan kondisi finansial keluarga saya, saya tak akan mungkin kuliah di sana dengan uang saya pribadi…”

Namun saya terus memelihara keyakinan saya…

Di tingkat 2, saya mulai mengumpulkan berbagai informasi tentang bagaimana saya bisa mendapatkan kesempatan untuk belajar ke luar negeri, mencari universitas yang menarik bagi saya untuk menuntut ilmu di tempat tersebut..

Dan suatu ketika ketika saya tengah membaca leaflet program master penerjemahan di Universiteit Maastricht saya berujar pada diri saya sendiri “Saya akan sampai ke tempat ini…..”

Namun saya tak pernah membiarkan keyakinan saya ini menjadi obsesi apalagi ambisi saya,karena sejujurnya saya sama sekali bukan orang yang ambisius. Saya adalah seorang penikmat hidup yang merasa bahagia ketika saya bisa melakukan apapun yang bisa membuat saya tenang dan bahagia.

Sampai suatu ketika perjalanan waktu mengantarkan saya kepada keyakinan dan mimpi saya di masa lalu.

Ketika saya tengah menjalani pendidikan sebagai dosen muda di program studi saya, suatu ketika atasan saya memanggil saya dan berkata pada saya ” Kamu akan berangkat ke Maastricht tahun depan”

Betapa saya hampir tidak mempercayai ucapan beliau “Maastricht, sebuah kota cantik di selatan Belanda..Alhamdulillah Rabbi…akhirnya Engkau menyampaikan ku kepadanya”

Dan akhirnya pun , untuk kali pertama dalam hidup saya, saya pergi meninggalkan keluarga saya di Indonesia,menempuh perjalanan beribu-ribu mil dari tanah air menujuh sebuah tempat baru yang telah menjadi bagian dari masa lalu saya.

Sebelum berangkat ibu saya pun berkata ” Maastricht..di sanalah tinggal seorang suster yang telah membantu mama melahirkanmu, Nak. Dan ternyata apa yang terjadi di masa lalu mengantarkanmu pada tempat yang secara tidak langsung memiliki keterkaitan dengan keberadaanmu…”

Namun sayang sekali, saya tidak berhasil melacak keberadaan suster tersebut selama saya di Maastricht. Saat itu ingin sekali saya menjumpainya dan mengatakan ” Terima kasih karena bantuan anda, ibu saya bisa melahirkan saya…”

Dan setelah tugas saya selesai saya pun kembali ke tanah air. Orang tua saya yang semakin menua membuat saya ketika itu tak ingin jauh dari mereka, membuat saya ingin selalu dekat dengan mereka. Saya coba perlahan-lahan mengubur keinginan saya untuk sekolah di Belanda karena saya sadar akan sulit bagi saya meninggalkan ayah bunda saya di tanah air meski nyala keyakinan saya tetap bersinar di dalam hati saya.

Namun sekali lagi tangan Allah menyampaikan saya pada keyakinan saya sendiri. Awalnya berat bagi saya untuk sekali lagi meninggalkan keluarga saya, namun rupanya tiada yang bisa melawan kehendak Allah, namun rupanya ridho orang tua saya memudahkan jalan saya saat ini.

Ayah saya pun berkata ” Jangan biarkan kami menghalangi jalanmu nak…Kami ingin kamu menjadi manusia yang jauh lebih baik dari kami, kami ingin kam meilhat wajah dunia lain, kami ingin kelak kamu menjadi perempuan yang lebih kuat lagi karena pengalaman hidup…karena suatu saat kamu akan menjadi ibu, dan kami ingin kamu menjadi ibu yang lebih kuat sehingga kamu tau bagaimana cara membesarkan dan mendidikanak-anakmu dengan cara yang lebih baik dari kami..pergilah nak..”

Dan akhirnya sayapun belajar untu tetap pada janji saya … untuk bisa ikhlas menerima apapun ketetapan Allah yang terbaik bagi saya…dan ketika Dia mengatakan ” ini saatmu untuk pergi”, maka sayapun belajar untuk ikhlas meninggalkan orang tua saya, dengan ikhlas menjalani amanah yang saya terima..

Dan pagi ini saya kembali merenung..

Bahwa Allah menyampaikan saya ke tempat ini..bahwa dengan keyakinan yang terus saya pupuk saya sampai di sini….

Dan tiada lain yang bisa saya lakukan selain terus belajar bersyukur atas nikmat ini dan terus menjaga amanah yang dipercayakan kepada saya kali ini…

Dan biarkan keyakinan menyampaikanmu pada apa yang kamu yakini….

Groningen, 27 Agustus 2008

05.50

August 27, 2008 at 4:04 am 3 comments

sure…

It has been a year since i went back home and in the next 8 days i’ll leave my family, my bestfriends and also my lovely country.
Just alone, go abroad, reach my dream and all the possibilities that i can reach.
Surely it is a new phase in my live, to be so far away from home for a long time.
It’s hard to do, but i believe that i’m able to do.
All i want to do is doing the best things not only for me, but also for people that i really love.
This is a good chance (which not everyone could be able to get or do it) try to give positively perspective about Indonesia, about moslem.
That we are not terrorist, that islam is a democracy and we are not make war.

August 15, 2008 at 7:55 am 1 comment

Older Posts


Categories

  • Blogroll

  • Feeds